Yama Dan Niyama Dalam Yoga

TopGlobal1.com adalah website berisi informasi yang membahas tentang teknologi, android, aplikasi dan juga berita berita viral lainnya. Web ini dibangun bertujuan untuk membagikan informasi yang bermanfaat untuk semua orang

Yoga mendefinisikan yama dan niyama sebagai aspek perilaku positif dan negatif. Teks-teks tradisional menyebutkan sepuluh yamas dan sepuluh niyama tetapi Yogasutra Patanjali, yang dianggap sebagai risalah asli tentang yoga, mendefinisikan lima yamas dan lima niyamas. Telah disebutkan bahwa dalam Manusmirti bahwa lebih penting untuk mengikuti yamas daripada niyamas. Di sini kami memberikan deskripsi singkat tentang yamas dan niyamas yang harus diikuti:

• Ahimsa (Non-kekerasan): ini adalah salah satu yamas terkemuka. Itu berarti kurangnya niat untuk menyakiti orang lain. Niat ini tidak harus hanya fisik, tetapi juga mencakup kekejaman mental dan emosional. Di sini sikap lebih penting daripada tindakan membunuh yang sebenarnya. Anda bahkan tidak boleh bermaksud menyinggung orang lain.

• Satya (Sejati): kualitas ini menyiratkan kejujuran dan ketulusan dalam pikiran, kata-kata dan perbuatan. Ini hanya mungkin ketika seseorang telah menaklukkan keserakahan dan ambisi karena ini adalah dua penyebab utama yang membawa Anda menjauh dari kebenaran.

• Asteya (Non-pencurian): dalam bahasa Sanskerta, “steya” menunjukkan kenikmatan atau menjaga diri sendiri hal-hal yang bukan hak mereka. Ini pada dasarnya adalah tindakan mencuri atau mencuri. Seseorang cenderung mencuri hanya ketika dia tidak memiliki cinta dan memiliki motif egois. Seorang yogi atau seorang siswa yoga memiliki kebutuhan dasar yang sangat sedikit. Dia telah belajar seni mencintai dirinya sendiri dan juga orang lain. Karenanya dia tidak merasa perlu untuk mengeksploitasi atau mencuri dari orang lain.

• Brahmacharya (Selibat): seks telah didefinisikan sebagai kebutuhan vital keberadaan manusia. Itu peringkat selanjutnya hanya untuk makanan. Sejak zaman kuno, sangat sedikit orang yang mampu menguasai dorongan seksual mereka. Jika tidak puas, desakan-desakan ini menyebabkan seseorang mengalami kerusakan dan mengembangkan kecenderungan psikotik. Yoga memberi tekanan besar pada selibat. Ini menganggap tidak hanya tindakan seks itu sendiri sebagai seksual tetapi bahkan berpikir, berbicara dan memandang lawan jenis sebagai bagian dari seks dan karenanya harus dihindari. Patanjali telah menyatakan bahwa brahmacharya meningkatkan kekuatan mental yang juga disebut veerya dalam diri seseorang.

• Aparigraha (Non-gathering): yama ini berarti tidak mengumpulkan kekayaan dan benda hanya untuk kesenangan. Yoga mengajarkan seseorang untuk mengumpulkan kekayaan dan benda hanya untuk memenuhi kebutuhan utamanya. Ini penting karena keserakahan menyebabkan gangguan dan karenanya meningkatkan ketegangan pada pikiran dan tubuhnya.

Poin-poin yang disebutkan di atas berhubungan dengan vairagya atau aspek negatif dari perilaku seseorang. Sekarang kita melihat beberapa niyama atau aspek positif dari perilaku seperti yang dijelaskan oleh yoga:

• Shoucha (Kebersihan): Ini termasuk kebersihan pikiran dan tubuh. Yoga telah menggambarkan pikiran yang bersih sebagai orang yang bebas dari segala prasangka, keyakinan salah, ketidaktahuan dan ego. Secara umum, semua yama berada di bawah niyama ini karena mereka berurusan dengan menghilangkan beberapa atau ketidakmurnian lainnya.

• Santosha (Kepuasan): seorang yogi diajari untuk bahagia dan puas dengan nasibnya. Dia tidak perlu mencapai ambisi apa pun.

• Tapas (penghematan agama): Niyama ini menggambarkan ritual seperti puasa: diperlukan untuk membentengi pikiran. Yoga percaya bahwa ini meningkatkan daya tahan tubuh dan membuat tubuh dan pikiran Anda lebih kuat sehingga Anda dapat menghadapi kondisi buruk secara efektif.

• Swadhyaya (Membaca literatur agama): Praktek ini sangat berguna untuk mengatasi ketidaktahuan dan menghadapi kesulitan hidup dengan tenang. Ini membantu mengisi pikiran Anda dengan damai.

• Ishwarpranidhana (Pengabdian): ini mengajarkan Anda untuk mengandalkan kehendak ilahi dan menganggap efek dari tindakan Anda pada pemeliharaan ilahi. Ini adalah kebiasaan yang sangat berguna untuk ditumbuhkan karena Anda dapat menerima segalanya sesuai kehendak Tuhan dan dapat mencapai ketenangan pikiran. Ini menghilangkan rasa takut dan khawatir.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *